Sepakat Dialog Jakarta-Papua

Dari Rapat Dengar Pendapat MRP Papua dan MRP PB

JAYAPURA –  Perlunya dialog Pemerintah Pusat (Jakarta) dengan Papua kembali mencuat dalam  Rapat Dengar Pendapat Majelis Rakyat Papua  (MRP)  Provinsi Papua dan Papua Barat yang berlangsung sejak  Kamis- Jumat (25-26/7/2013).


Bahkan pertemuan  dua hari kedua lembaga kultur tersebut sudah dapat disimpulkan bahwa aspirasi Masyarakat Adat Papua di  40 Kabupaten dan Kota dari kedua Provinsi ini menginginkan   adanya dialog antara  Masyarakat Adat Papua dengan Pemerintah.  Sebab diskusi atau dialog  itu katanya,penting untuk membicarakan hal – hal  serius setelah 12 tahun implementasi Otsus di  Tanah Papua.  “Apa yang dirasakan rakyat Papua perlu kita duduk dua arah,  Yaitu Jakarta dan Papua, kita perlu diskusi yang namanya dialog,”  ujar Ketua MRP Timotius Murib, Jumat ( 26/7) usai penyampaian pendapat,  aspirasi, masukan ataupun tanggapan Masyarakat Adat Papua yang berlangsung di Sahid Hotel  Jayapura.


Menurut Murib,  Dialog merupakan  masalah dominan yang mencuat dalam dua  hari  kegiatan  Dengar  Pendapat ini. “Adapun  yang ingin didialogkan itu banyak hal tergantung  materi dan muatannya,  seperti apa nanti kita bicarakan namun supaya ada ungkapan dari hati orang Papua,  maka kami harus buka ruang yang namanya Dialog,” kata Murib.

 

Dikatakan,  dialog ini merupakan kesimpulan dari  dua hari pertemuan akan didiskusikan kemudian  lalu disimpulkan hingga menjadi sebuah catatan dari MRP untuk disampaikan kepada gubernur, diantaranya terkait hal hal teknis bidang kesehatan, pendidikan, perekonomian, infrastruktur dan lainnya akan dibicarakan dan keempat masalah ini merupakan pokok utama yang dialami hampir semua  kabupaten di dua Provinsi ini, dimana keempat bidang ini tak berjalan maksimal sesuai harapan kita, terang Murib.


Oleh karena itu, banyak pasal dan ayat dalam Otsus plus, mudah – mudahan ada harapan untuk memperbaiki keempat bidang yang dimaksudkan itu. Murib mengakui, memang  masyarakat adat Papua yang datang dalam Rapat Dengar Pendapat ini menyampaikan keinginan adanya Dialog Jakarta – Papua,  dimana penyampaian itu disampaikan kepada MRP untuk digelar Dialog Jakarta Papua.


MRP lanjut Murib, akan menyampaikan apa yang telah dibicarakan dalam  Rapat Dengar Pendapat ini, prinsipnya untuk Dialog Jakarta Papua kita duduk satu arah dan dibicarakan, jadi keinginan masyarakat Papua seperti apa kita sampaikan kepada pemerintah pusat. (Ven/Don/l03/@dv)

 

Sumber:http://bintangpapua.com/index.php/lain-lain/k2-information/halaman-utama/item/7114-sepakat-dialog-jakarta-papua

 

Scroll to Top