Jokowi Didesak Dialog Jakarta-Papua Jadikan Agenda Utama

Jakarta,  Presiden dan Wakil Presiden Indonesiaterpilih Joko Widodo dan Jusuf Kalla didesak sejumlah pihak untuk menjadikandialog Jakarta-Papua sebagai agenda dan fasilitas utama dalam penyelesaian konflik di Papua yang sudah berlangsung lebih dari 50 tahun itu.

 

Desakan itu mengemuka dalam diskusi publik bertema “Masa Depan Papua dalam Pemerintahan Jokowi-JK’ yang digelar di kantor Komisi Tindak Kekerasan dan Orang Hilang (KontraS), Borobudur  Nomor 14, Menteng, Jakarta Pusat Jumat, (03/10/14).

 

Salah satu pembicara dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Adriana Elisabet menilai, Dialog Jakarta-Papua adalah sebuah fasilitas yang biasa yang bisa digunakan untuk mencari solusi atas konflik yang berkepanjangan di Papua oleh Jokowi dan JK.

 

“Semoga Jokowi dan JK bisa tuntaskan masalah Papua lewat dialog. Jangan adaair mata orang Papua lagi,” pinta Adriana Elisabet.

Hal senada juga disampaikan Marinus Yaung, Pengamat Hukum Internasional dari Universitas Cenderawasih (Uncen).

 

“Konflik di Papua itu diciptakan lalu dipelihara. Soal ini kita bisa lihat dari tidakan negara dalam melihat persoalan Papua. Saat kunjungan petinggi negara di Papua, bukan menteri ekonomi dan menteri pendidikan yang datang tapi Menkopolhukham, Menpan dan setaranya,” kata Marinus.

 

Menurut Yaung, penyelesaikan konflik Papua dibutuhkan pendekatan dialogis yang diminta oleh orang Papua. “Jangan tarik menarik lagi, dialog Papua-Jakarta harus diwujudkan, bukan lagi ditawar kembali dengan konsep yang disusun oleh negara.

 

“Koordinator Nasional Papua Solidarity (Napas), Zely Ariane memaparkan dasar masalah Papua yang hingga saat ini belum berakhir.

 

“Pelanggaran hak asasi manusia, penekanan hak berkumpul dan hak ekspresi atas nama negara di Papua sudah bermula dari tahun 1961. Hingga sekarang belum selesai,” tutur Zely.

 

Maka, kata Zely, Jokowi-JK perlu mencari pendekatan baru, yakni melalui dialog Jakarta-Papua yang melibatkan semua pihak di Papua dan Jakarta.

 

Salah satu akademisi dan peneliti isu Papua, Budi Hermawan mengemukan sejumlah hal atas kajiannya yang menjadi dasar mengapa dialog Jakarta-Papua sangat mendesak dan penting.Desakan dialog disampaikan juga oleh Ketua Sinode Kingmi Papua, Pendeta Benny Giay pada diskusi publik ini. (baca: Tanah Papua Sedang Dibuat Situs Pertumpahan Darah).

 

Atas desakan itu, Rini M Soemarno, Ketua Tim Transisi Jokowi-JK mengatakan, pihaknya sudah menampung semua aspirasi masyarakat Papua baik pada saat diskusi maupun yang telah disampaikan oleh sejumlah kelompok dari Papua.

 

Rini M Soemarno berjanji, pihaknya akan menyampaikan sejumlah masukan itu kepaa Jokowi-JK. (Mateus Badii/MS)

 

Sumber:http://majalahselangkah.com/content/jokowi-didesak-dialog-jakarta-papua-jadikan-agenda-utama

Scroll to Top