Jadikanlah Dialog Jakarta-Papua Menjadi Tombak Penyelesaian Koflik di Tanah Papua

 
by  Alexander Gobai
 
Melihat kondisi yang terjadi di papua, banyak kekerasan, pembunuhan dan tindakan-tindakan yang tidak benar, dilakukan oleh para militer, TNI/PORLI di papua. Situasi seperti ini, sudah memakan waktu yang cukup lama. Namun, masih terus terjadi penyisiran di papua.
 
Masyarakat papua telah habis karena perlakukn negatif yang dilakukan oleh para militer indonesia. Mereka melakukan penyisiran dari hari ke hari. Tanpa mengingat batas waktu. Bila dilihat-lihat itu adalah pekerjaan mereka setiap hari. 
 
Bila begitu, maka masyarakat papua tidak berani bergerak dan melawanan militer indonesia. Karena dominasi militer sekarang di papua, sudah semakin banyak. Telah terbangun bataliyon-bataliyon baru dan pos-pos militer di setiap kota maupun di setiap mata jalan.
 
Dengan demikian, masyarakat papua tidak bisa bergerak satu langkah ke depan. Sebab, ketika melangkah pasti disitu ada TNI/PORLI. Akan hal ini, perjuangan militer cukup hebat. Dalam arti telah menguasai tanah papua terlebih khusus kepada masyarakat papua.
 
Kekejaman militer terhadap masyarakat papua, sudah cukup banyak yang mengalami korban. Ada yang meninggal tanpa salah, ada yang meninggal dibunuh oleh OTK dan ada yang mati dibunuh karena kekarasan yang tidak memanusiawi. Karena adanya tindakan-tindakan seperti demikian, maka jalan satu-satu ialah banyak yang melakukan aksi-aksi masa, yang dilakukan oleh berbagai kalagan mahasiswa/i papua. Dengan tujuan menutut referendum.
 
Konflik di papua, telah mengalami banyak korban. Salah satunya terjadi penangkapan Buctar Tabuni di jayapura. Yang diduga karena melakukan keonaaran di papua. Dan terpukulnya Oktovianus pogau, yang sebagai wartawan suara papua dan wartawan globe kompas, ketika menunjukan kartu persnya kepada Kapolres Manokwari, papua, yang tujuanya ialah ingin mewawancarai demo yang sedang berlangsung di manokwari. Yang mana mahasiswa/i papua pada saat menyelenggarakan demo besar-besaran pada, selasa (23/10) 3 minggu lalu.
 
Ini adalah satu kontak negatif yang bertujuan untuk menutup-nutupi orang papua terhadap bangsa indonesia. Kadang-kadang mereka melihat dari segi-segi itu. Keonaran militer, TNI/Porli, telah membuat masyarakat papua, semakin gugup tinggal di tanahnya sendiri. Namun, itu bukan menjadi persoalan, yang menjad persoalan ialah harus membentuk negara dan bangsa papua. Itu yang ada di setiap benak orang papua.
 
Karena konflik terjadi terus-menerus, maka jalan satu-satunya untuk menyelesaika konflik ialah harus adakan dialog jakarta-papua. Saya sangat mendukung dan setuju dengan bukunya DR. Neles Tebai, yang menceritakan tentang dialog jakarta-papua. Ini merupakan tombak penyelesaian masalah antara papua dan jakarta.
 
Harus ada dialog terbuka antara kedua belah pihak, baik dari jakarta maupun papua. Harus duduk bersama-sama dan membuka wacana antara kedua bela pihak dalam menyelesaikan konflik yang terjadi. Jangan meninggalkan masalah (konflik) ini, terjadi terus-menerus. Bila tidak menyelesaikan masalah dengan baik dan benar, saya yakin masalah akan semakin besar. Dan kelak jakarta dan papua akan baku bunuh sendiri.
 
Supaya tidak terjadi konflik ini, maka gunakan dialog menjadi tombak utama dalam menyelesaikan masalah di papua. Akan hal ini, saya yakin 100%, papua akan aman da tentram…(kw..jdp-http://onepapua.blogspot.com)
Scroll to Top